Home / Seputar Jatim / DPR Bantu LDII Jombang Realisasikan Ketahanan Pangan

DPR Bantu LDII Jombang Realisasikan Ketahanan Pangan

DPD LDII Jombang mengadakan penyuluhan pertanian dan pembagian bibit unggul. Acara yang dipusatkan di Kecamatan Sumobito, Kabupaten Jombang, Minggu (11/11) itu dihadiri sekitar 1.000 warga LDII.

Pembagian bibit unggul tersebut sekaligus menjadi cikal bakal program ketahanan pangan di wilayah Jombang. Sebagaimana program ketahanan pangan yang ditangani anggota Komisi IV DPR RI Ir Mindo Sianipar. Ketahanan pangan merupakan program kerja unggulan LDII yang diusung dalam Rakernas LDII Oktober lalu. Salah satunya, LDII bekerja sama dengan DPR untuk mewujudkan ketahanan pangan tersbut.

Sebagian besar peserta yang hadir adalah para petani, mendengarkan acara penyuluhan pertanian yang dirangkai dengan pengajian. “Para peserta umumnya adalah petani, mereka mendapat berbagai pengetahuan penting mengenai cara menanam padi yang benar sehingga hasil panennya tinggi,” ujar Tamsir, staf dan koordinator lapangan program ketahanan pangan dari Mindo Sianipar.

Dalam acara itu, Mindo memberikan berbagai kiat agar bibit padi MSP (Mari Sejahterakan Petani) bisa memberikan hasil panen yang optimal. “Para petani itu sering salah kaprah, padi yang hijau dan rimbun dianggap subur. Padahal yang dibutuhkan bulir padi bukan batang padi yang rimbun,” ujar Mindo. Maka menanam padi MSP butuh perlakuan khusus, misalnya memperhatikan jarak tanam dan pemupukan – yang sebaiknya menggunakan pupuk organik.

“Jarak tanam antara 24-30 cm antarbatang padi. Jarak tanam ini sangat penting karena MSP bila dirawat dengan benar satu tangkai padi MSP mencapai 200-300 bulir padi,” kata Mindo. Bandingkan dengan padi lain yang maksimal sekitar 180 bulir. Padi MSP hanya memerlukan 3 ton pupuk organik atau kompos dalam satu hektar.

Mindo pun memberikan cara membuat pupuk organik. “Kotoran ternak dicampur dengan batang padi kering, disiram dengan cairan yang mengandung bakteri,” papar Mindo. Sehingga pertanian dengan padi MSP sangat ramah lingkungan karena limbah ternak pun bisa dimanfaatkan.

Selanjutnya, Mindo memaparkan tentang pentingnya program ketahanan pangan. “Ketahanan pangan menjadi penting, pasalnya dalam setahun 100.000 hektar lahan pertanian beralih fungsi, sementara pertumbuhan lahan baru hanya 6.000 hektar per tahun,” ujar Mindo.

Sebagai solusi, Mindo menawarkan penggunaan bibit unggul dan teknologi tepat guna dalam bidang pertanian, dan manajemen pertanian, “Hal yang paling utama dari ketahanan pangan adalah petani bisa memberi nilai tambah pada produknya dan mengetahui situasi pasar untuk menjual produk,” papar Mindo.

Dalam acara ini Mindo menyerahkan bantuan berupa bibit padai MSP, larutan bakteri untuk pembuatan pupuk organik, dan bibit singkong unggul dari Nangrek, Jawa Barat. Baik bibit padi MSP dan singkong bisa ditanam ulang terus-menerus.

Untuk meningkatkan produktivitas, Mindo menggelar lomba di kalangan petani. Bagi mereka yang menanam singkong unggul, saat panen bisa mendapatkan singkong seberat 23 kg ke atas, Mindo akan memberi hadiah seekor sapi, “Dengan hadiah seekor sapi, kami berharap petani terpacu produktivitasnya dengan merawat tanaman singkongnya dengan baik,” papar Tamsir.

Check Also

Pengurus DPD LDII Kabupten Jember malakukan Audiensi dengan Bupati Jember dr. Hj. Faida, MMR, di Pendopo Wahyawibawagraha, Selasa (18/8).

Jelang Rakernas, LDII Audiensi dengan Bupati Jember

Jember- Bertempat di Pendopo Wahyawibawagraha, jajaran pengurus DPD LDII kabupaten Jember melakukan audiensi dan silaturahim …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *