Home / Dakwah / Gerhana Matahari dan Bulan Bukan Suatu Tanda Kematian atau Kelahiran
Foto: techno.okezone.com

Gerhana Matahari dan Bulan Bukan Suatu Tanda Kematian atau Kelahiran

Sebagian masyarakat seringkali mengaitkan peristiwa gerhana matahari dan bulan dengan kejadian-kejadian tertentu, seperti adanya kematian atau kelahiran, dan kepercayaan ini dipercaya secara turun temurun sehingga menjadi keyakinan umum masyarakat.

Nabi Muhammad SAW pun membantah keyakinan orang Arab tadi. Dari ‘Aisyah RA, Nabi Muhammad SAW bersabda,

 إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ، لاَ يَنْخَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا ، وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا

“Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda di antara tanda-tanda kekuasaan Allah. Gerhana ini tidak terjadi karena kematian seseorang atau lahirnya seseorang. Jika melihat gerhana tersebut, maka berdo’alah kepada Allah, bertakbirlah, kerjakanlah shalat dan bersedekahlah.” (HR. Bukhari no. 1044).

Memang pada saat terjadinya gerhana matahari, bertepatan dengan meninggalnya anak Nabi Muhammad SAW yang bernama Ibrahim. Dari Al Mughiroh bin Syu’bah, beliau berkata,

كَسَفَتِ الشَّمْسُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَوْمَ مَاتَ إِبْرَاهِيمُ ، فَقَالَ النَّاسُ كَسَفَتِ الشَّمْسُ لِمَوْتِ إِبْرَاهِيمَ . فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم –  إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لاَ يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ فَصَلُّوا وَادْعُوا اللَّهَ

“Di masa Rasulullah SAW pernah terjadi gerhana matahari ketika hari kematian Ibrahim. Kemudian orang-orang mengatakan bahwa munculnya gerhana ini karena kematian Ibrahim. Lantas Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya gerhana matahari dan bulan tidak terjadi karena kematian atau lahirnya seseorang. Jika kalian melihat gerhana tersebut, maka shalat dan berdo’alah.”” (HR. Bukhari no. 1043).

Ibrahim adalah anak dari budak Nabi Muhammad SAW yang bernama Mariyah Al Qibthiyyah Al Mishriyyah. Ibrahim hidup selama 18 bulan. Nabi Muhammad SAW tidak memiliki anak kecuali dari Khadijah dan budak ini. Tatkala Ibrahim meninggal, Nabi Muhammad SAW meneteskan air mata dan begitu sedih.

Rasulullah SAW pun mengatakan ketika kematian anaknya ini,

إِنَّ الْعَيْنَ تَدْمَعُ ، وَالْقَلْبَ يَحْزَنُ ، وَلاَ نَقُولُ إِلاَّ مَا يَرْضَى رَبُّنَا ، وَإِنَّا بِفِرَاقِكَ يَا إِبْرَاهِيمُ لَمَحْزُونُونَ

“Air mata ini mengalir dan hati ini bersedih. Kami tidak mengatakan kecuali yang diridhoi Allah. Sungguh -wahai Ibrahim- karena kepergianmu ini, kami bersedih.” (HR. Bukhari no. 1303). (Lihat Tawdhihul Ahkam min Bulughil Marom, 2/305, Darul Atsar, cetakan pertama, 1425 H).

Itulah keyakinan-keyakinan keliru yang seharusnya tidak dimiliki seorang muslim ketika terjadi fenomena gerhana matahari dan bulan.

Penulis: Imam Pujiarto
Editor: Widi Yunani

Check Also

MUI Pergunakan Mudzakarah Dai untuk Persatukan Umat Islam

Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur mengadakan Mudzakarah Dai, Sabtu (29/10) di Aula …

One comment

  1. saya pernah denger dari seorang ahli astronomi kalo tahun ini bakal terjadi lagi gerhana cincin ya? kalo gak salah bulan september.
    dan gimana hukumnya kalo saya percaya prediksi tersebut?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *